Adat dan Tradisi

Karya Pujawali Padudusan Alit Pancasanak Siwa Murti Sakti, di Khayangan Jagat Pura Luhur Duasem, Subamia Kelong, Tabanan

Pengemong dan pengempon Khayangan Jagat Pura Luhur Duasem yang berlokasi di Desa Subamia Kelong, Tabanan, melaksanakan Upacara Padudusan Alit Pancasanak Siwa Murti Sakti. Puncak karya dilaksanakan pada rahina Buda Kliwon Shinta bertepatan pada Purnama Sasih Keenem tanggal 11 Desember 2019 mendatang. Karya ini bertujuan untuk merangsang dan membangun kecerdasan mental spiritual setiap umat yang dapat diwujudkan dengan hati yang tulus ikhlas, bhakti, dan kesucian. “Semoga Beliau (Ida Hyang Widhi Wasa), maupun Ida Bhatara yang berstana di Khayangan Jagat Pura Luhur Duasem senantiasa memberikan anugerahnya kepada kita semua dalam menjalankan Dharma Agama yaitu Mochartam Jaghadita Ya Ca Iti Dharma,” ujar Manggala Karya sekaligus jan Bannggul Ida Bhatara di Pura Luhur Duasem, Jro Mangku Gde Putus Aseman.

Pura Luhur Duasem lanjut Jro Mangku Gde Putus Aseman, adalah Khayangan Jagat (Sat) Khayangan dan yang dipuja adalah Keesaan Ida Hyang Widhi Wasa/Tuhan Yang Maha Esa beserta manifestasinya. Dimana konsep dasar Khayangan Jagat Pura Luhur Duasem ini adalah  Bajera Sesana, Tri Purusa dan Tat Purusa (Sang Sedasa Ngeka Dasa). Hal itu tertuang dalam lontar ‘Adnyana Kusuma Niti Aji Aseman’ yang dipuja adalah manifestasi beliau di alam Siwa, Sada Siwa, dan Parama Siwa. Lebih jauh Jro Mangku Gde Putus Aseman menjelaskan, dari hasil kajian Balai Arkeologi Denpasar (Swantika 2001) disarikan, bahwa Khayangan Jagat Pura Luhur Duasem sudah menjadi tempat persembahyangan, pemujaan sejak zaman prasejarah (Megalitik Klasik dan Modern).

Dimana, Prasasti Aseman abad ke-III bercerita tentang Pancering Jagat dan Lingga Yoni. Berdasarkan keyakinan dan kepercayaan turun-temurun dari pengemong  dan pengempon, bahwa Khayangan Jagat Pura Luhur Duasem terkait dengan perjalanan para Arya, Raja-raja, dan para Rsi di zaman dahulu, seperti Ki Dukuh Gerger abad ke IX, Danghyang Nirarta di abad 14  pertengahan, Ki Dukuh Sakti abad ke-16 pertengahan dan Sri Magada Sakti dan Gentasari Niti Aji Aseman, di zaman modern (global) sekarang Nitenin Khayangan Jagat Pura Luhur Duasem, terkait dengan “Perjalanan Ruwat Bumi Nusantara dari Bali (Recovery Taksu Bali)”. Dimana Ketua DPRD Bali ketika itu AA. Ngurah Ratmasi SH., sebagai Pengrajeg, Drs Made Mangku Pastika saat itu (Gubernur Bali) sebagai Pengrestu, Ida Pedanda Putra Bajing sebagai Purwahita, dan Jro Mangku Gde Putus Aseman sebagai Panitia Karya.

Lebih jauh Jro Mangku Gde Putus Aseman memaparkan, bahwasannya Khayangan Jagat Pura Luhur Duasem memiliki penyungsung, pengempon, pengemong dari Catur Warna, dan memiliki struktur pura yang jelas, konsep Jaba Jero dijabarkan ke dalam sistem Ayahan. Dimana Ayahan Jeroan bertanggung jawab terhadap upacara/upakara Bali Kuna (tradisi), sementara Ayahan Jabaan bertanggung jawab terhadap pelestarian upacara/upakara yang berpedoman pada sastra agama Hindu. Upacara/upakara tradisi yang penuh dengan rahasia ketuhanan. “Kelembagaan struktur Khayangan Jagat Pura Luhur Duasem ini secara tradisi turun temurun diwariskan yaitu: ada pengemong Pekandelan, Kesinoman, Pesedahan, Penyarikan, Paragae, Penganceng Karya Cq Puri Agung Tabanan, dan hingga kini masih lestari,” katanya. ***  

SATSANG NITI AJI ASEMAN

Karya Pujawali di Khayangan Jagat Pura Luhur Duasem jatuh pada hari Buda Kliwon Shinta yang pada pujawali tahun ini jatuh pada hari Purnama Keenem sehingga perlu dilaksanakan; Pujawali Padudusan Alit Pancasanak Siwa Murti Sakti. Upacara dan Yasa Kerti Pujawali ini merupakan implementasi dan aplikasi penjabaran konsep Jaba Jero yaitu tradisi kuna dan tradisi ke-Hinduan yang dikenal dengan istilah Kuna Dresta, dan Sastra Dresta, dimana sebagai dasar sastranya adalah Lang Mang Tang Ing Ang IngNamang Ung.

Hal ini bertujuan untuk mendapatkan kecerdasan dan kesempurnaan yang abadi yaitu Lap Ataya Ang Lapataya Ing, Lapataya Brahma, Lapataya Siwa Sampurna. Sebagai upacara suci, upacara Padudusan Alit Pancasanak Siwa Murti Sakti ini, patut didukung setiap umat Hindu dengan melaksanakan Yasa Kerti, dan yang tidak kalah pentingnya adalah haruslah disikapi dan dukung dengan perilaku yang mencerminkan semangat, keihklasan, kesucian, dan rasa bhakti yang tinggi dan tulus.

“Tuntunan kecil ini memuat tentang pelaksanaan upacara yadnya, sehingga Upacara Pujawali Pedudusan Alit Pancasanak Siwa Murti Sakti yang jatuh pada rahina Buda Kliwon Shinta Sasih Keenem dapat terlaksana sesuai dengan apa yang menjadi harapan bersama,” ujar Manggaling Karya I Nengah Rates Adnyana, MBA., MSc/Jro Mangku Gede Putus Aseman. *** 

BUDA KLIWON SHINTA ANGKEN/NUJU PURNAMA

Upacara/upakara Dewa Yadnya ini sudah dilaksanakan mulai tahun 2004 silam dengan Ulu dan dasar sastra yang berbeda. Di antaranya; pada rahina Buda Kliwon Shinta Purnama Sada, tanggal 2 Juni 2004, Pujawali Pedudusan Alit Pancasanak Siwa Murti Sakti (me-Ulu Asu Bang). dengan dasar sastranya adalah ; Namang Ang, Namang Ung.  Pada rahina Buda Kliwon Shinta Purnama Karo, tanggal 5 Agustus 2009, Pujawali Pedudusan Alit Pancasanak Siwa Murti Sakti (me-Ulu Angsa). dengan dasar sastranya adalah ; Lang Mang Tang Ung, Sang Mang Tang Ung. Selanjutnya pada rahina Buda Kliwon Shinta Purnama Kapat, tanggal 8 Oktober 2014, Pujawali Pedudusan Alit Pancasanak Siwa Murti Sakti (me-Ulu Kambing) dengan dasar sastranya adalah ; Lang Mang Tang Ung, Rang Sang Namang Ung. Sementara pada rahina Buda Kliwon Shinta Purnama Keenem 11 Desember 2019. Pujawali Pedudusan Alit Pancasanak Siwa Murti Sakti (me-Ulu Bawi Watuhan dengan dasar sastranya adalah Lang Mang Tang Ing, Ang Ing Namang Ung. *** 

STRUKTUR KEPANITIAAN KARYA

Struktur Panitia Upacara Dewa Yadnya Buda Kliwon Shinta Purnama Keenem 11 Desember 2019. Penerajeg Karya: Ida Cokorda Anglurah Tabanan. Manggalaning Karya: I Nengah Rates Adnyana, MBA., MSc/Jro Mangku Gede Putus Aseman. Mapahit: Geria. Penasehat Jero Parage, Prof. Wayan Redy Aryanta, Drs.Wayan Madra Aryasa, MA. Bendahara : Made Mustika. Sekretaris: Nyoman Sunantra. Koordinator: Gusti Putu Paryasa. Upacara/Upakara: Mangku Werdi dan Mangku Yeni. Koordinator 2: Drs. Swarnata dan G N Parjana, serta dilengkapi dengan seksi-seksi lainnya. *** 

DUDONAN UPACARA/UPAKARA PADUDUSAN ALIT

Dudonan Upacara Dewa Yadnya Buda Kliwon Shinta Purnama Keenem 11 Desember 2019. Anggara Kasih Dukut (26/11-2019) melaksanakan upacara Mepekeling ring Pura Luhur Duasem Pura Puseh Kubontingguh, dan Puri Agung Tabanan. Rahina Buda Umanis Dukut (27/11) Mejejahitan. Rahina Soma Umanis Watugunung (2/12) upacara Nyiramin Manik Galih. Rahina Anggara Paing Watugunung (3/12), Mekarya Sanganan (nyamuh). Rahina Buda Pon Watugunung (4/12) Tabuh Rah. Rahina Wrespati Wage Watugunung (5/12) Nyukat lan Mekarya Sesalon. Rahina Sukra Watugunung (6/12), Ngayah Metanding, Ngolemin Nunas Pakuluh ke Suang-suang Pasimpangan. Rahina Saniscara Umanis Watugunung (7/12) Ngiasin Palinggih lan Ngolemin Prakangge. Rahina Redite Paing Shinta (8/12), Mendak Wasuan ka Suang-suang Pasimpangan. Rahina Anggara Wage Shinta (10/12), Nagalah Isin banten lan Ngiasin Ampilan, Nurunang Ida Bhatara/Ngaturang Pemuus. Selanjutnya pada Rahina Buda Kliwon Shinta (11/12), merupakan puncak karya diawali melaksanakan upacara Lunga ke Beji, dilanjutkan  Pailen Pujawali lan Penangkil Pamedek dan pada pukul 16.00 Wita melaksanakan upacara Puncak Pujawali termasuk runtutannya. Kemudian pada rahina Saniscara Pon Shinta (14/12) dilaksanakan upacara Nyalarin sekaligus Nyineb Karya. *** Cahayamasnews.com/Tim/Andi.

Facebook Comments