December 6, 2023
News

Sasar Kawasan Heritage Denpasar, Ratusan Mahasiswa Berlomba Hasilkan Karya Terbaik

DENPASAR (CAHAYAMASNEWS). Komitmen Pemkot Denpasar untuk mendukung pengembangan seni kreatif terus dimaksimalkan. Hal ini dilaksanakan dengan menggelar lomba foto dan video rutin tiap tahunnya. Kali ini, lomba foto kembali digelar bertajuk Jambore Fotografi Mahasiswa Indonesia XII. Kegiatan yang merupakan sinergi antara Pemkot Denpasar dengan berbagai stake holder mulai dari ISI Denpasar, Bekraf Denpasar serta intansi terkait lainya ini dibuka secara resmi Kadis Pariwisata Kota Denpasar, MA Dezire Mulyani didampingi Kabag Humas dan Protokol Setda Kota Denpasar, Dewa Gede Rai di Halaman Kantor Walikota Denpasar, Jumat (18/10).

Kabag Humas dan Protokol Setda Kota Denpasar, I Dewa Gede Rai didampingi Kasubag Pengumpulan Informasi dan Publikasi Berita, AA Ngurah Mahendra Putra serta Dosen Photography ISI Denpasar, Bayu Pramana menjelaskan bahwa pelaksanaan kegiatan ini bertujuan sebagai ajang temu akbar komunitas fotografer se-Indonesia. Selain itu kegiatan ini juga secara khusus bertujuan untuk mendukung eksistensi budaya dan pariwisata Bali, khususnya kawasan Heritage Jalan Gajah Mada Denpasar. “Dunia fotografi saat ini tidak hanya menjadi hoby semata, tetapi sudah menjadi bisnis dan mata pencaharian sehingga mendapatkan penghasilan,” kata Dewa Rai.

Adapun Hunting Foto serangkaian kegiatan ini dilaksanakan on the spot pada 17 Oktober 2019 mulai pukul 14.00 – 17.30 Wita dengan mengambil Lokasi Hunting di kawasan Zone Z Heritage Kota Denpasar. Yakni Kawasan Jalan Gajah Mada, Jalan Kartini, Museum Bali, Taman Kumbasari, Tukad Badung, kawasan Pecinan Jalan Kartini, dan Kawasan Jalan Sulawesi Kota Denpasar. Dari pelaksanaan Jambore ini  akan  ditetapkan Juara I, II, III dan 10 Juara Harapan. Selain itu, hadiah karya foto terbaik juga akan diberikan Kamera Lumix G9. Serta 60 karya foto terbaik akan dipamerkan pada Pembukaan Denpasar Festival XII Tahun 2019. Peserta Jambore Fotografi Nasional ini tidak kurang dari 500 peserta dari seluruh Indonesia  seperti dari Yogyakarta, Ternate, Cirebon, Bandung, Makasar, Surabaya, Aceh hingga Papua. Walikota Denpasar, IB Rai Dharmawijaya Mantra dalam sambutanya yang dibacakan Kadis Pariwisata, MA Dezire Mulyani turut mengapresiasi pelaksanaan kegiatan ini.

Dimana sinergitas antara pemerintah bersama komunitas, serta akademisi atau perguruan tinggi merupakan sebuah bentuk ekosistem kreatif. Sehingga hal ini menjadi sebuah aplikasi Co-Working yang mampu memberikan manfaat bagi kedua belah pihak. “Tentu kami sangat mendukung dam memberikan apresiasi atas penyelenggaraan kegiatan ini, besar harapan kedepanya dapat terus dilaksanakan sebagai bentuk sinergitas bersama untuk membranding kawasan Heritage Kota Denpasar sebagai warisan budaya,” ujar Rai Mantra. Salah seoarang peserta yang juga Mahasiswa ISI Surakata, Risqi Qadarsyah mengaku senang dapat mengikuti kegiatan fotografi di Bali. Hal ini mengingat Bali, khususnya Denpasar memiliki karakter daerah yang hampir sama dengan Surakarta. Dimana kawasan heritage juga menjadi primadona, sehingga banyak spot foto yang bisa menjadi fokus karya. *** Cahayamasnews.com/HmsDps/Ags.

Facebook Comments